Fakta Menarik Tentang Situs Wisata dan Budaya

Kebudayaan dalam Kehidupan Masyarakat di Negara Kamboja

Kebudayaan dalam Kehidupan Masyarakat di Negara Kamboja

Kebudayaan dalam Kehidupan Masyarakat di Negara Kamboja – Sepanjang sejarah panjang Kamboja , agama telah menjadi sumber utama inspirasi budaya. Selama hampir dua milenium, masyarakat Kamboja telah mengembangkan budaya dan sistem kepercayaan Kamboja yang unik dari sinkretisisme kepercayaan animisme pribumi dan agama Buddha dan wild bandito Hindu di India . Prestasi Kamboja yang tak tertandingi dalam bidang seni, arsitektur, musik, dan tari dari abad ke-9 dan ke-14 telah memberikan pengaruh besar pada banyak kerajaan tetangga, yaitu Thailand dan Laos. Pengaruh budaya Khmer masih dapat dilihat hingga saat ini di negara-negara tersebut, karena negara-negara tersebut memiliki banyak kesamaan karakteristik dengan Kamboja saat ini.

Masa Keemasan Kamboja terjadi antara abad ke-9 dan ke-14, pada masa Angkor , yang merupakan kerajaan yang kuat dan makmur yang berkembang dan mendominasi hampir seluruh wilayah pedalaman Asia Tenggara. [3] Angkor akhirnya runtuh setelah banyak pertikaian intensif antara keluarga kerajaan dan perang terus-menerus dengan tetangganya yang semakin kuat, terutama Siam dan Dai Viet . Banyak kuil dari periode ini seperti Bayon dan Angkor Wat yang masih bertahan hingga saat ini, tersebar di seluruh Thailand, Kamboja, Laos, dan Vietnam sebagai pengingat akan keagungan seni dan budaya Khmer.

Organisasi Sosial

Kebudayaan Khmer sangat hierarkis . Semakin besar umur seseorang maka semakin besar pula tingkat rasa hormat yang harus diberikan slot bet kecil kepadanya. Orang Kamboja disapa dengan gelar hierarki sesuai dengan senioritas mereka sebelum nama tersebut. Ketika pasangan suami istri menjadi terlalu tua untuk menghidupi diri mereka sendiri, mereka mungkin mengundang keluarga dari anak bungsu untuk tinggal dan mengambil alih urusan rumah tangga. Pada tahap kehidupan ini, mereka menikmati posisi status tinggi.

Individu Khmer dikelilingi oleh lingkaran kecil yang terdiri dari keluarga dan teman-teman yang merupakan rekan terdekatnya, mereka yang akan dia hubungi terlebih dahulu untuk meminta bantuan. Keluarga inti, yang terdiri dari suami dan istri serta anak-anak mereka yang belum menikah, merupakan kelompok kekerabatan yang paling penting. Dalam unit ini terdapat ikatan spaceman slot emosional yang paling kuat, jaminan bantuan jika terjadi masalah, kerja sama ekonomi dalam hal tenaga kerja, pembagian hasil dan pendapatan, serta kontribusi sebagai unit terhadap kewajiban seremonial. Di masyarakat pedesaan, tetangga—yang seringkali juga merupakan saudara—mungkin juga berperan penting.

Hubungan fiktif anak-orang tua, saudara kandung, dan teman dekat Kamboja melampaui batas-batas kekerabatan dan berfungsi untuk memperkuat ikatan antarpribadi dan antarkeluarga. Di luar lingkaran dekat ini terdapat kerabat jauh dan teman biasa. Di pedesaan Kamboja, ikatan terkuat yang bisa dibangun oleh warga Khmer—selain ikatan dengan keluarga inti dan teman dekat—adalah dengan anggota masyarakat lokal lainnya. Rasa bangga yang kuat—terhadap desa, terhadap kabupaten, dan provinsi—biasanya menjadi ciri kehidupan masyarakat Kamboja.

Secara hukum, suami adalah kepala keluarga Khmer, namun istri mempunyai kewenangan yang cukup besar, terutama dalam perekonomian keluarga. Suami bertanggung jawab menyediakan tempat tinggal dan makanan bagi keluarganya; istri pada umumnya bertanggung jawab atas keuangan keluarga, dan dia berperan sebagai teladan etika dan agama bagi anak-anak, terutama anak perempuan. Baik suami maupun istri bertanggung jawab atas tugas ekonomi rumah tangga.

Ritual Kelahiran dan Kematian

Kelahiran seorang anak merupakan peristiwa membahagiakan bagi sebuah keluarga. Namun, menurut kepercayaan tradisional, pengurungan dan persalinan membuat keluarga, terutama ibu dan anak, terkena bahaya dari dunia roh. Seorang wanita yang meninggal saat melahirkan—menyeberangi sungai ( chhlâng tónlé ) dalam bahasa Khmer diyakini sebagai roh jahat.Dalam masyarakat tradisional Khmer, seorang wanita hamil menghormati sejumlah pantangan makanan dan menghindari situasi tertentu. Tradisi-tradisi ini masih dipraktekkan di pedesaan Kamboja, namun sudah melemah di daerah perkotaan.

Kematian tidak dipandang dengan curahan kesedihan yang umum terjadi di masyarakat Barat; itu dipandang result macau sebagai akhir dari suatu kehidupan dan sebagai awal dari kehidupan lain yang diharapkan menjadi lebih baik. Khmer Budha biasanya dikremasi, dan abunya disimpan di stupa di kompleks candi. Mayat dimandikan, diberi pakaian, dan ditempatkan di peti mati, yang dapat dihias dengan bunga dan foto almarhum. Bendera berbentuk panji putih, yang disebut “bendera buaya putih”, di luar rumah menandakan bahwa ada salah satu anggota rumah tangga tersebut yang telah meninggal.

Prosesi pemakaman yang terdiri dari seorang achar , biksu Buddha, anggota keluarga, dan pelayat lainnya mengiringi peti mati ke krematorium. Pasangan dan anak-anak menunjukkan duka dengan mencukur rambut mereka dan mengenakan pakaian putih. Peninggalan seperti gigi atau potongan tulang dihargai oleh para penyintas, dan sering kali dikenakan pada rantai emas sebagai jimat.

Pacaran, Pernikahan, dan Perceraian 

Pemilihan pasangan merupakan suatu hal yang kompleks bagi laki-laki muda, dan hal ini mungkin melibatkan tidak hanya orang tua dan teman-temannya, serta orang-orang dari perempuan muda tersebut, namun juga seorang mak comblang dan seorang haora (“peramal” Khmer yang ahli dalam bidang agama). astrologi India). Secara teori, seorang gadis dapat memveto pasangan yang dipilihkan orangtuanya untuknya. Pola pacaran berbeda antara Khmer pedesaan dan perkotaan; pernikahan sebagai puncak dari cinta romantis adalah gagasan yang lebih banyak terdapat di kota-kota besar.

Seorang pria biasanya menikah antara usia sembilan belas dan dua puluh lima tahun, dan seorang gadis berusia antara enam belas dan dua puluh dua tahun. Setelah pasangan dipilih, masing-masing keluarga menyelidiki satu sama lain untuk memastikan anaknya menikah dalam keluarga yang baik. Di daerah pedesaan, ada bentuk layanan pengantin; Artinya, pemuda tersebut boleh bersumpah untuk mengabdi pada calon mertuanya untuk jangka waktu tertentu. Berdasarkan tradisi, anak perempuan bungsu dan pasangannya diharapkan tinggal bersama dan merawat orang tuanya yang sudah lanjut usia dan tanah mereka.

Pernikahan tradisional adalah acara yang panjang dan penuh warna. Dahulunya berlangsung selama tiga hari, namun pada tahun 1980-an lebih umum berlangsung selama satu setengah hari. Para pendeta Buddha menyampaikan khotbah singkat dan membacakan doa pemberkatan. Bagian dari upacara tersebut meliputi ritual pemotongan rambut, pengikatan benang katun yang direndam dalam air suci di sekitar pergelangan tangan kedua mempelai, dan pengoperan lilin di sekeliling lingkaran pasangan yang menikah dan dihormati untuk memberkati persatuan. Setelah pernikahan, diadakan jamuan makan. Pengantin baru biasanya tinggal bersama orang tua istri dan dapat tinggal bersama mereka hingga satu tahun, sampai mereka dapat membangun rumah baru di dekatnya.

Mayoritas pasangan menikah di Kamboja tidak memiliki dokumen pernikahan yang sah. Pernikahan lebih dipandang sebagai sebuah institusi sosial, yang diatur oleh tekanan, harapan dan norma masyarakat, dibandingkan sebagai masalah hukum. Praktek ini berlanjut hingga hari ini. Yang diperlukan suatu pasangan untuk dianggap menikah oleh masyarakat adalah dengan mengadakan upacara, setelah itu sering diadakan pesta untuk merayakannya oleh keluarga, teman, dan orang yang berkepentingan. Beginilah cara sebagian besar pasangan di Kamboja menikah. Masih belum jelas apakah pernikahan adat ini dianggap sebagai kontrak yang sah oleh pemerintah dan pengadilan. Oleh karena itu, ketika pasangan berpisah, mereka juga tidak perlu mendapatkan surat cerai.

Exit mobile version